990-5910D-016

Mengonfigurasi Relai Keluaran

  1. Ketuk Konfigurasi > Kontak dan relai dan pilih relai keluaran yang ingin Anda konfigurasikan.
  2. Tetapkan Jeda (detik).
  3. Pilih untuk mengaktifkan mode pemeriksaan listrik (dinonaktifkan secara default).

    Ketika Mode pemeriksaan listrik diaktifkan, relai keluaran diaktifkan, and akan dinonaktifkan saat peristiwa yang ditetapkan ke relai keluaran terjadi (biasanya diaktifkan).

    Ketika Mode pemeriksaan listrik dinonaktifkan, relai keluaran dinonaktifkan, dan akan diaktifkan saat peristiwa yang ditetapkan ke relai keluaran terjadi (biasanya dinonaktifkan).

    Mode pemeriksaan aliran listrik harus diaktifkan secara terpisah untuk setiap relai keluaran dan memungkinkannya untuk mendeteksi apakah relai keluaran tidak bisa dioperasikan:

    • Jika catu daya ke relai keluaran mati, peristiwa yang ditetapkan ke semua relai keluaran akan diindikasikan sebagai ada atau tersedia.

    • Jika relai keluaran tunggal tidak bisa dioperasikan, peristiwa yang ditetapkan ke relai keluaran tunggal akan diindikasikan sebagai ada atau tersedia.

  4. Pilih peristiwa yang ingin Anda tetapkan ke relai keluaran. Di setiap halaman, ketuk OK untuk menyimpan pengaturan Anda dan ketuk simbol panah untuk melanjutkan ke halaman berikutnya.
    CATATAN: Pengguna bisa menetapkan beberapa fungsi ke relai keluaran yang sama.
    Alarm umum UPS: Keluaran dipicu saat terdapat alarm pada UPS. UPS dalam mode pemeliharaan: Keluaran dipicu saat UOB pemutus keluaran unit terbuka, yang mengalihkan UPS ke mode pemeliharaan. UPS tidak memasok muatan.
    Alarm informasi UPS: Keluaran dipicu saat terdapat alarm informasi pada UPS. Kesalahan eksternal: Keluaran dipicu karena UPS mendeteksi adanya kesalahan eksternal.
    Alarm peringatan UPS: Keluaran dipicu saat terdapat alarm peringatan pada UPS. Kipas tidak dapat beroperasi: Keluaran dipicu saat salah satu atau beberapa kipas tidak bisa dioperasikan.
    Alarm kritis UPS: Keluaran dipicu saat terdapat alarm kritis pada UPS. Tegangan baterai rendah: Keluaran dipicu saat tegangan baterai berada di bawah ambang batas.
    Alarm umum sistem: Keluaran dipicu saat terdapat alarm pada sistem. Baterai tidak bekerja dengan baik: Keluaran dipicu saat baterai tidak berfungsi dengan benar.
    Alarm informasi sistem: Keluaran dipicu saat terdapat alarm informasi pada sistem. Baterai terputus: Keluaran dipicu saat baterai terputus atau pemutus baterai terbuka.
    Alarm peringatan sistem: Keluaran dipicu saat terdapat alarm peringatan pada sistem. Inverter kelebihan beban: Keluaran dipicu saat terdapat kondisi kelebihan beban, sementara UPS berada dalam mode operasi inverter.
    Alarm kritis sistem: Keluaran dipicu saat terdapat alarm kritis pada sistem. Keluaran kelebihan beban: Keluaran dipicu saat terdapat kondisi kelebihan beban, sementara UPS berada dalam mode operasi inverter atau operasi bypass.
    UPS dalam operasi normal: Keluaran dipicu saat UPS berada dalam mode operasi normal. Masukan di luar toleransi: Keluaran dipicu saat masukan berada di luar toleransi.
    UPS dalam operasi baterai: Keluaran dipicu saat UPS berada dalam mode operasi baterai. Bypass di luar toleransi: Keluaran dipicu saat bypass berada di luar toleransi.
    UPS dalam operasi bypass statis: Keluaran dipicu saat UPS berada dalam mode operasi bypass statis yang dipaksakan atau operasi bypass statis yang diminta. EPO aktif: Keluaran dipicu saat EPO telah diaktifkan.
    UPS dalam operasi bypass pemeliharaan: Keluaran dipicu saat UPS berada dalam mode operasi bypass statis pemeliharaan internal atau operasi bypass pemeliharaan eksternal.  
  5. Ketuk OK untuk menyimpan pengaturan Anda.
QR code for this page

Was this helpful?